Salam sejahtera kepadamu wahai Nabi Muhammad dan juga rahmat serta berkat-Nya, Salam sejahtera kepada kami dan sekalian hamba Allah yang soleh

Kempen Sosial A3manulna3m

Kempen Sosial A3manulna3m

Saturday, January 2, 2010

Pulau Sekati, Terpelihara Di Tengah Pembangunan

Hari ini, hamba menjejakkan kaki hamba ke sebuah tempat yang sudah lama hamba idamkan, Pulau Sekati. Pulau yang terletak setentang dengan Kompleks Muzium Negeri Terengganu seolah-olah memannggil hamba untuk hamba berziarah kepadanya. Dari luar, pulau ini kelihatan biasa sahaja, namun apa yang membuat hamba berkobar-kobar untuk menjelajahinya adalah kerana pulau ini terhindar dari arus pembangunan yang kini rakus meratah warisan negeri Terengganu di kawasan muara Sungai Terengganu.


Menurut cerita, Pulau Sekati mendapat namanya kerana jumlah hadiah yang ditawarkan oleh Sultan Terengganu kepada Raja Chulan iaitu sekati emas untuk menyabung ayam. Perlawanan sabung ayam itu diadakan di Pulau Sekati.


Pulau ini terletak di pertemuan Sungai Terengganu dan Sungai Nerus. Pulau ini mempunyai kemudahan elektrik dan air tetapi tiada jalanraya. Hanya motorsikal sahaja boleh melalui jalan ke pulau ini kerana jambatan untuk ke pulau ini hanya dibuat dengan kayu.

Sebelum itu, hamba bertanya kepada penduduk kampung yang kebetulan berada di hujung jambatan kerana hamba bimbang dengan keadaan jambatan yang uzur itu. Setelah diberi kebenaran, maka hamba dengan perasaan yang bercampur baur bergerak dengan motorsikal hamba ke pulau itu.


Subahanallah...!!! Ma Adzamatillah...!!! Itulah reaksi pertama hamba, melihat pulau ini, seolah-olah kembali ke 100 tahun yang lampau. Mengapa?? Kerana tiada jalanraya dan ada hanyalah denai-denai. Tidak disentuh kemajuan langsung. Maka, hamba terus tercari-cari di manakah masjid Pulau Sekati kerana selama ini, hamba hanya nampak masjid tersebut selama mana hamba melihat pulau tersebut di pinggir sungai Terengganu di hadapan Muzium Negeri Terengganu selama ini.




Dalam perjalanan itu, hamba terserempak dengan beberapa penduduk kampung dan alangkah bahagianya hamba apabila semua mereka tersenyum dan beramah mesra dengan hamba. Ya Allah Ya Tuhanku, peliharakanlah mereka dan rahmatilah mereka. Hamba belum pernah terasa begitu gembira selama berada di kampung orang. Memang terasa sopan santun dan budi bahasa mereka yang tinggi.


Akhirnya, hamba bertemu juga dengan masjid Pulau Sekati. Kecil, uzur tetapi mendamaikan. Betul-betul berada di tebing Sungai Terengganu menghadap Muzium Negeri Terengganu. Indah dan permai. Ingin berada di situ lebih lama tetapi masa tidak mengizinkan. Hamba beredar dari pulau itu dengan perasaan dan jiwa yang bersemangat kembali.



Namun, mungkin kedamaian pulau itu tidak lama kerana pulau itu akan diratah untuk memberi laluan kepada pembinaan jambatan baru yang menghubungkan Losong ke Bukit Datu. Betul-betul merentas pulau terbabit. Dan, akan hilanglah satu warisan atas nama pembangunan. Semoga pembinaan tersebut tidak memberi impak negatif kepada pulau terbabit memandangkan keperluan penduduk untuk berhubung menjadi alasan pembinaan jambatan terbabit. Dan janganlah rumah penduduk diratah untuk diberi laluan kepada pembinaan hotel seperti mana yang didengar dari khabar angin yang bertiup kencang.

Mudah-mudahan....

2 comments:

Hana Ghazali said...

singgah....
nok g cni jugop~

a3manul na3m said...

bereh, gi la.... boleh jer~~ hak3!!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...